Gue ngerasa budget gue untuk peripheral (headset, mouse, dsb) selalu lebih gede daripada gaming rig gue sendiri. Headset to be specific sih. Ngga tau kenapa ya, sebenernya gue bukan audiophile juga tapi kayak semakin bagus makin immersive, experience main game nya juga makin kerasa aja. Gue inget banget dulu nyobain headset 7.1 surround pertama di tahun 2016, Steelseries 350, beli dari duit nabung uang saku waktu masih mahasiswa (yang somehow kayanya nabungnya lebih gampang hahaha).

Lima tahun setelahnya (beberapa hari sebelum post ini naik wkwk) gue memutuskan untuk upgrade headset gue ke Razer Blackshark V2 Pro. Tentunya sebelum gue beli gue udah cari-cari, awalnya gue mau ambil Arctis 1 Wireless, tapi gue agak kurang sreg karena itu headset keluaran 2019 dan masih belum ada refresh nya sampai sekarang. Akhirnya coba cari lagi yang keluaran 2020 akhir gitu, sampai akhirnya gue ketemu Razer Blackshark, it was love at the first sight hahaha. Jadi headset ini tuh pakai design Pilot gitu, jadi agak anti mainstream gitu lah modelnya, plus dia ga ada rgb, kebetulan gue lagi cari yang ga terlalu heboh design nya biar bisa dipake kalo lagi nge-trip.

Razer Blackshark ini ngeluarin tiga varian, V2 (wired), V2x (wired), sama V2 Pro (wireless). Gue awalnya agak bingung mau ambil yang mana, secara kebutuhan gue sebenernya butuh yang wireless karena gue udah pernah punya headset wired dan lumayan ganggu kabelnya waktu main. Mungkin kalau V2x kabelnya detachable gue bakal ambil itu, berhubung ga bisa, akhirnya gue putusin ambil yang Pro untuk go full wireless.

Setelah nonton belasan video review akhirnya gue memutuskan untuk bungkus via Tokped, kebetulan di Surabaya juga banyak banget yang jual. Ngga pake nunggu lama besoknya paketnya udah dateng.

What’s in the box

Penampakan box nya, masih razer banget sih, selalu ada aksen ijonya.

Dalem box nya kalian bakal dapetin:

  • The Headset, obviously.
  • Detachable Mic.
  • Micro USB cable (buat nge-charge headset nya, ga bisa dipake untuk dengerin headset-nya wired ke pc).
  • 3.5mm to 3.5mm jack adapter (buat dipake wired, di pc, ipad, ps, xbox).
  • Pouch.

The Review

Jadi setelah satu minggu gue pake headset ini, ada beberapa point yang bisa gue simpulin, gue rangkum dalam poin-poin di bawah:

Plus

  • Suaranya enak, no doubt.
  • Mic suprisingly enak juga, meskipun yang versi wired lebih oke.
  • Software untuk EQ adjustment ga ribet.
  • Batre lumayan lama, last for 24 hours, kalau gaming sehari 2 jam sih bisa sampe 2 minggu.
  • Build quality oke banget, looks sturdy.

Minus

  • Mahal wkwk
  • Kalau dipakai lama (lebih dari 2 jam) kadang bikin cape, kadang juga engga (ini depends sama posisi headset sih)
  • Finishing oil magnet, cuma jadinya keliatan premium asal ga banyak stain, rajin-rajin dibersihin aja.
  • Kalau kita pakai di leher, engsel headset nya suka kena tulang selangka gue, bikin geli-geli ngilu gimana gitu.
  • Charging port masih micro USB.

Sebenernya yang agak bikin kecewa tentang kenyamanan headset nya sih, karena orang-orang di luar yang review pada bilang ini headset nyaman banget dipakenya, even ngalahin Arctis punya Steelseries. Mungkin telinga gue aja kali yang kegedean ya, waktu pakai Siberia 350 juga kalo dipake lama kerasa pegelnya.

Verdict nya menurut gue 7/10 sih, seandainya dia bisa lebih murah, mungkin kekurangan-kekurangan di atas bisa gue maklumi, tapi dengan harga kisaran 3 juta, menurut gue mereka bisa buat headset ini lebih baik lagi sih.

So that’s it! Kalau kalian ada pertanyaan bisa drop di kolom komentar ya!