Halo! Sadar ada yang baru ngga? Yes! Dalam menyambut tahun baru yang lebih baik (halah) gue baru aja update front end blog gue ini. Plus, gue juga udah tambahin SSL Certificate (iya, logo gembok di pojok kiri atas url blog ini) biar kalian yang main ke sini tetep aman dan nyaman 🥳.

V, karakter utama di Cyberpunk 2077.

Post kali ini gue bakal ngomongin game yang lagi hype-hype nya, Cyberpunk 2077. Gara-gara pandemi yang udah 10 bulan ngga kelar-kelar ini, gue jadi kerajingan main game lagi. Berhubung weekend ga bakal kemana-mana yekan. Gue juga sebenernya bukan penggemar multiplayer game (kecuali Dota 2), jadi kebanyakan yang gue mainin pun single player, kalo bisa juga yang Story Rich.

Talking about story rich, ada satu developer dari Polandia yang gue baru tau sekitar tahun 2016-2017 kemarin, CDPR atau CR Pojekt Red. Waktu itu gue baru beli laptop gaming pertama gue (dan mungkin yang terakhir lol), setelah gue bosen main GTA 5, ada satu game yang jadi top selling di Steam dan kebetulan lagi Winter Sale, The Witcher 3. Jadi dia tuh game Open World RPG, ceritanya bagus banget si asli, role playing nya juga dapet (lo bisa jadi Witcher yang gentleman yang cuma punya satu istri atau lo bisa jadi fuckboy yang akhirnya ga nikah sama siapa-siapa wk). Waktu gue mainin pertama kali ngga sadar tiba-tiba playtime gue udah 4 jam. Dari sana akhirnya gue tamatin, selang 2 tahun setelahnya, gue beli PC pertama gue dan beli expansion pack The Witcher 3 dua biji sekaligus. Intinya, gue suka banget lah sama The Witcher 3, berikut juga dengan developer nya, CDPR.

Nah untuk game mereka yang baru, dikasi nama Cyberpunk 2077 (CP2077). Konsepnya masih sama role playing tapi emang latar waktu dan temanya beda sama The Witcher 3. Kalo The Witcher 3 ambil setting medieval dan bisa dimainin 3rd person view, sedangkan CP2077 ambil setting future dystopian gitu dan cuma bisa dimainin 1st person view. Sebenernya di beberapa tahun terakhir CDPR udah nge-tease banyak banget konten CP2077, mungkin itu juga yang akhirnya buat hype nya makin kerasa.

Sampai akhirnya tahun 2020, setelah beberapa kali delay, drama, dan meme yang sudah begitu banyaknya, mereka release CP2077 di pertengahan Desember kemarin. Well.. ternyata ketika launch banyak banget issue nya wkwkwk. Dari base console (PS4 & Xbox One) yang unplayable, sampe PC yang performance nya better tapi bugs nya banyaaak banget. Bisa dibilang emang unpolished game sih. Udah tau gitu pun, gue masih beli di day 1 hahaha, gatau ya, gue masih berharap dapet experience kaya gue main The Witcher dulu.

PC gue pun sebenernya bukan PC high end, mainstream level pun juga bukan, PC gue tuh sebenernya kentang, entry level pake banget lah wkwk. Dulu emang beli buat main Dota 2 doang, dan game-game AAA yang rilis sebelum 2018. Nih gue bisikin ya spec nya, buat cerita tentang perjuangan pasang surut PC ini mungkin gue buat post sendiri ya wkwk,

  • CPU: Ryzen 3 2200G (LOL)
  • Motherboard: Asrock A320M-HDV (LOL, mobo ga bisa di-OC)
  • RAM: 8GB 2400mhz
  • GPU: RX570 4GB (beli bekas di Tokped, bekas mining, LOL)
  • Storage: 128GB SSD (OS), 1TB HDD (File), 512GB SSD NVME (Game, dari semua part ini yang paling mending wkwk)

Untuk SSD NVME itu pun gue terpaksa upgrade karena kalo CP2077 dipasang di HDD bakal kaya game PS 2 asli dah wkwk, Render speed dari HDD ga kuat buat nampilin asset-asset di CP2077 dengan cepat. Jadi kalo lo lari atau pake kendaraan, asset-asset nya mungkin bakal tampil kaya gini:

Fakkk serem banget apaan bang ini wkwk (Source: IGN)

Nah sedih banget ga sih game harga 700 ribu keliatannya begitu hahaha. Yah meskipun performance PC jauh lebih stabil, tetep best experience kalo lo jalanin di High End PC. Dengan spek PC bapuk gue di atas, tetep bisa kok dimainin, meskipun sulit sentuh 60 fps, dengan catatan lo kudu install game nya di SSD dan ada beberapa manual tweak yang harus lo jalanin. Untuk resolusi gue masih bisa dapet di 1080p sih, cuman untuk render resolution nya gue set dynamic dari 80% sampai 100%.

Turns out gue baru tau kalo CDPR emang terkenal selalu ada masalah ketika launch game baru, termasuk The Witcher 3 dulu, Repot banget si, apa emang waktunya gue ganti PC yak hmm 😌.

Yah meskipun akhirnya kacau balau tapi gue ngerasa mereka masih serius sih, termasuk terus update hotfix untuk improve performance game nya sampai ngefasilitasin refund untuk orang-orang yang merasa tertipu wkwk.

Anyway playtime gue udah 20 jam, so far meskipun gue ga bisa ngerasain potensi maksimal game ini (cries in poor), tapi gue seneng kok, ceritanya juga bagus (gue belum ngehamilin anak orang, jadi ga sabar nih wkwk), gue juga anggep bug dari CP2077 ini sebagai fitur, karena ga jarang bug nya bikin gameplay nya jadi lucu banget wkwk. Yaudah, buat penutup postingan kali ini, gue coba share screenshot CP2077 dari Photo Mode in game mereka.

Blok M 2077. Mantep kan sebenernya dunianya.
Bantar Gebang 2077. Ternyata di tahun 2077 masih ada TPU model begini gaes.
Panam best girl, nih gue ngincer romance sama doi.
Visually pleasing lah, ada yang mau kasi gue 3080 nggak nih?
Strolling pake Super Car

Yah udah sih, gue masih ada puluhan jam lagi buat namatin CP2077. Btw should I do more post about game related? Hmm next mungkin Genshin ya, kalau ga males 😜.