Pengalaman Beli iPhone di Apple Store Singapore

Tingkat kemilitanan gue terhadap produk-produk Apple, bisa dibilang tinggi, sampai-sampai punya bucket list pingin beli iPhone di Apple Store langsung, hahaha. Celakanya, sampai tahun 2019 Apple Store masih belum juga dibuka di Indonesia (yang kemungkinan besar nggak bakalan buka juga dalam 5 tahun ke depan). Opsi paling mungkin untuk mewujudkan cita-cita ga penting itu ya beli di negara tetangga.

Singapore menjadi pilihan paling mungkin, selain karena jarak dan biaya yang terpaut jauh dengan Jepang, Apple Store di Iconsiam, Thailand, nggak dapet first wave untuk ngejual lini iPhone terbaru. Lagi pula hitung-hitung juga pulang kampung, karena udah dari 2017 selalu ada aja yang ngebawa buat balik ke sana.

iPhone gue yang umurnya bakal 4 tahun Januari tahun depan, jadi alasan utama gue untuk upgrade ke iPhone 11 Pro. Kalian bisa liat gambar di bawah, daftar produk-produk Apple yang masih di-support sampai iOS 13:

Bisa diliat kalau iPhone 6s udah jadi device paling cupu buat jalan di iOS 13, besar kemungkinan tahun depan udah ga dapet update iOS 14. Kebayang kan udah megap-megap kalau disuruh jalanin iOS 13. Di postingan ini, gue akan bahas seluk beluk pembelian iPhone di Singapore, apa yang perlu disapin, gimana experience-nya, sampai detail tentang pembayaran pajaknya.

Persiapan

Buset udah kaya apa aja ya pake persiapan, eits, tapi ini penting. Sebelum kalian berangkat, pastiin dulu nih kalian mau beli model yang mana dan periksa apakah stoknya ada atau engga. Jangan sampe kalian udah beli tiket pesawat dan hotel, tapi waktu udah sampai sana barangnya ngga ada di Apple Store atau reseller-reseller lainnya. Emang bisa gitu? Bisa banget! Dua minggu pertama penjualan produk biasanya stok susah banget dicarinya, apalagi kalau ada warna baru yang dijual — Midnight Green, misalnya. Waktu paling aman buat beli sebenernya ada di minggu ketiga penjualan, karena biasanya stok udah stabil, barangnya juga masih hype kalau kita bawa ke Indonesia, penting! ?

Terus gimana ya caranya kita ngecek stok ada apa engga, kalau kitanya ngga di sana? Ada banyak cara sih. Pertama, kalian bisa cek di website Apple.

Di sana kalian bisa lihat stok untuk pembelian online yang bisa kalian pick up di Apple Store yang kalian mau. Biasanya, kalo stok online ada, stok offline udah pasti ada (dan lebih banyak), tapi ngga berlaku sebaliknya ya. Itu berarti, kalau kalian lihat gambar kaya di atas (item not available), jangan sedih karena bisa jadi yang abis cuma stok untuk pembelian online aja, karena stok untuk pembelian online dan offline berbeda.

Terus pertanyaannya, kalau ada stoknya, kenapa ga beli aja online terus kita kirim ke Indonesia? Jawabannya, ga bisa. Apple Online Store ngga bisa melayani penjualan beda negara. Kalau kalian mau, tetep beli via online tapi nanti diambil/pick-up waktu udah sampai Singapore, tapi ini ga gue rekomendasiin karena setiap pembelian via Apple Online Store kalian ga bisa klaim GST (Goond and Service Tax) — atau PPn yang biasa kita kenal. Ini bakal gue bahas di lagi nanti.

Kedua, kalian bisa cek forum-forum lokal di negara tersebut, yah kalo di Indo semacam Kaskus nya gitu deh. Untuk Singapore biasanya gue main ke forum Hardwarezone. Di sana kalian bisa pantau stok-stok di Apple Store maupun reseller-reseller yang lain.

Nah terus, kalau stoknya udah ada nih, selanjutnya apa? Kalian siapin, kira-kira nanti mau bayar pakai apa? Debit, cash, atau b̶a̶y̶a̶r̶ ̶p̶a̶k̶e̶ ̶g̶i̶n̶j̶a̶l̶?̶  metode pembayaran yang lain. Sebenernya ada tiga cara sih buat pembayarannya, gue urutin dari yang paling mahal sampai yang paling murah ya.

  1. Debit/Credit via Visa
    Dengan bayar pake metode ini, kalian ga perlu nukerin duit ke SGD. Rupiah kalian akan otomatis terkonversi jadi SGD ketika melakukan pembayaran. Terdengar cukup seamless, tapi rate untuk metode ini bukan yang paling kecil, masih mending sih dibanding kita harus tuker duit di Indo via konter valas. Untuk penghitungan rate nya, kalian bisa akses webiste ini. 12 Oktober kemarin gue cek rate nya 10.331 rupiah untuk 1 SGD. Pastiin aja ya kalau kartu debit atau kredit kalian support (gue nyobanya Visa sih, harusnya Master Card juga bisa). Paling mahal sih dibanding metode yang lain, tapi kalo kalian ga pingin repot harus tuker-tuker ya boleh aja.
  2. Cash
    Metode pembayaran konvensional, kebanyakan turis biasanya milih pakai ini karena anti ribet, atau emang ga tau produk-produk fintech yang aslinya jauh lebih gampang dan menguntungkan. Biasanya buat dapetin SGD dalam bentuk cash, kita harus nukerin dulu ke bank atau pun konter jual beli valas (valuta asing). Selisihnya bisa sampai ratusan ribu. Contoh nyata aja deh, kemarin sebelum berangkat gue cek rate penukaran valas di kantor untuk 1 SGD nya bisa sampai 10.325 rupiah. Terlihat murah? Tunggu sampai kalian tau rate untuk metode pembayaran yang terakhir.
  3. Debit/Credit via Jenius
    Ini cara pembayaran yang menurut gue paling oke. Buat yang kalian yang udah pake Jenius, pasti udah familiar sama fitur change currency yang ada di aplikasinya. Bedanya apa emang sama cara yang pertama? Rate-nya dan caranya. Untuk rate nya, kalo kalian tukerin rupiah kalian ke SGD via Jenius, rate nya cuma 10.280 untuk 1 SGD nya. Wow murah banget kan hahaha. Nah buat caranya, kalian harus nukerin dulu secara manual jumlah rupiah yang nantinya bakal di-convert ke SGD. Jadi sebenernya ini cuma metode kedua tapi bentuknya cashless.

The Day

Kemarin gue memutuskan buat beli di Apple Jewel, Apple Store di Changi Airport yang baru buka April tahun ini. Gue beli di sana karena emang karena deket (jadi ngga ngerusak itinerary), juga stok dan antrinya yang ngga separah Apple Orchard. Gue landing di Changi sekitar jam 9 pagi, sedangkan Apple Jewel baru buka jam 10 pagi. Flight gue ini lumayan strategis karena kalian harus antri imigrasi Singapore dan ambil bagasi if any, yah total ngurusin printilan itu sekitar 30-45 menit depends on the line.

Jam 9.50 sampai Apple Jewel, ada antrian tapi ngga panjang-panjang amat. Gue malah seneng sih antri, karena hype nya makin kerasa hahaha. Kalian bisa liat gambar di bawah, antrian mostly orang-orang indo juga sih lol.

Sambil nunggu toko buka, ada beberapa staff Apple yang bikinin inquiry tiap calon pembeli. Mereka bakal nanyain kalian pada mau beli apa, apakah kalian warga SG atau engga, dan alamat email buat ngirim QR Code. QR Code ini nanti bakal dipake ketika toko udah buka, staff yang di dalem bakal tinggal scan aja, ngga usah nanya-nanya lagi. Nah staff yang di depan ini ramah-ramah bangettt asli, kayanya juga bukan orang native sih, langsung diimpor dari US wk.

Asli ketika dapet email ini seneng banget padahal belom megang hapenya woy ?

Jam 10.00 pas, kalian bakal bisa liat staff-staff Apple turun dari lantai 2, bersiap nyambut calon pembeli, udah baris rapi gitu asli hahaha. Waktu pintu dibuka, staff-staff tadi bakal tepuk tangan. I know, i know, it’s kinda creepy hahaha, langsung ngerasa ada di salah satu episode Black Mirror wk. Terlepas dari how creepy it was, at least itu pengalaman yang baru lah.

Dari awal gue udah pengen banget warna Midnight Green, selain karena udah bosen sama Black ataupun Space Gray, gue ngerasa iPhone 11 kurang berasa iPhone 11 kalo ga warna Midnight Green hahaha asli ga penting. Tapi ketika gue ngeliat Space Gray nya, ujung-ujungnya galau juga ?. Sampe-sampe mbanya bilang, kalau belum siap, gue ke pelanggan yang lain nih, jadi beli ga lu? kira-kira gitulah kalo diterjemahin wkwk. Beda banget sama staff yang di depan tadi huhu. Tapi akhirnya setelah semedi bentar, gue memutuskan buat bungkus yang Midnight Green aja ?.

Ternyata kalau di Apple Store, kalian ga perlu ke kasir buat ngelakuin pembayaran. Staff-staff tadi udah bawa iPhone yang udah dipasang semacam EDC yang terintegrasi sama Apple Pay, keren. Akhirnya gue bayar kan pake Jenius, masukin pin, hening agak lama, terus muncul tulisan declined. Panik, hahaha. Udah jauh-jauh, udah tuker duit, ngga jadi beli karena ga bisa bayar konyol banget sih. Eh ternyata, untuk pembayaran dengan mata uang asing ada setting-an khusus. Jadi M-Card Jenius kalian harus dihubungin ke akun yang udah keisi SGD, emang untuk satu kartu dia hanya bisa satu mata uang yang aktif.

Setelah gue link ke SGD, bisa dong. Seneng hehehe. Mbanya langsung masukin device nya ke kantong berlogo Apple (yang kemungkinan besar sekarang udah gue pigora-in, lol maafkan daku mama papa, yang sudah menjadi budak kapitalis).

??

Ohya, sebelum bayar, mbanya nanyain gue apakah gue mau claim GST apa engga. Jelas gue mau lah hahaha lumayan dengan harga SGD 1649, bisa dapet GST up to 107 dollar. Ini penting, dan mungkin beberapa dari kalian ada yang belum tau, kalo di Singapore wisatawan yang membeli barang di atas 100 SGD tidak diwajibkan untuk membayar pajak pertambahan nilai. Artinya, barang yang kalian beli harganya bisa lebih murah dari itu, asalkan kalian claim GST nya. Mungkin untuk beberapa barang agak ngga kerasa value nya, tapi kalau udah beli barang dengan harga sampai ribuan dollar, kerasa banget fren.

Untuk bisa nukerin GST, kalian harus punya struk asli pembelian beserta struk GST nya, jadi emang dua struk yang terpisah gitu. Jadi make sure kalian dapet dua struk. Ada beberapa syarat lagi sih sebenernya, kaya barang yang dibeli ga boleh makanan/minuman, dan ga boleh partly/fully consumed. Itu artinya iPhone yang udah dibeli ga boleh dibuka – secara aturan, tapi kenyataannya ngga gitu kok. Kalian boleh buka dan pake hapenya di sana, as long ketika kalian cabut dari SG kotaknya harus dibawa sebagai bukti otentik kalo kalian beli di sana. Aneh juga sih, ternyata ga Indo doang yang punya aturan tapi ga ditaati lol.

GST Claim

Skip sampai hari terakhir, sebelum boarding gue sempetin buat klaim GST. Penukaran GST sebenernya bisa dilakukan di dua tempat, sebelum dan sesudah ngelewatin imigrasi Singapore. Gambar di bawah adalah counter GST Refund sebelum pemeriksaan imigrasi.

Monmaap ni dijepretnya masi pake 6s

Nah setelah gue nanya sama aunty-aunty yang jaga ternyata ada peraturan kalo barang-barang tertentu, kaya handphone atau perhiasan, cuma bisa diclaim lewat counter GST Refund setelah ngelewatin imigrasi.

Klaim GST berhasil

Klaim GST sekarang gampang banget, kalian cukup scan paspor kalian di mesinnya (mirip ATM gitu sih) abis itu bakal langsung muncul semua tuh transaksi kalian selama di Singapore yang bisa kalian klaim pajaknya. Ini kenapa gue bilang sebelumnya, kalian harus minta struk GST, karena kalo ngga minta, transaksi kalian ga bakal masuk ke dalam sistem ini. Setelah itu, kalian tinggal pilih uang refund nya bakal masuk ke kartu debit/kredit atau kalian prefer cash. Kalau kalian pilih cash, kayanya barang harus diperiksa sama petugas sih, berhubung gue milih refund ke Jenius, gue langsung cabut aja. Ohiya, proses pencairannya makan waktu hingga 10 hari ya, kalo butuh cepet mending cash aja.

Bea Cukai

Ini jadi topik yang sering banget orang-orang tanyain, ga ke gue doang, gue liat di Kaskus juga banyak banget yang tanya gimana caranya biar ngga ketauan. Kalo mau nanya gue, jawabannya simpel, bayar aja ?. Kakak gue pernah nasehatin gue:

Kalo kamu ga sanggup bayar pajak, berarti kamu belum siap buat beli barang itu.

Wow kata-kata yang singkat tapi sangat meng-inspiresyen. Selain itu, guenya sendiri bukan tipe orang yang lihai kucing-kucingan, dan ga nyaman sama rasa deg-degan yang berlebihan hahaha. Dari situ gue memutuskan kalo ntar udah pulang declare ajah. Malaikat Roqib: +1 gan.

Sebenernya yang ngeberatin orang-orang untuk bayar pajak (termasuk gue pada awalnya) ya karena pajaknya ga main-main gedenya. Tapi nih, coba kita jangan ngelihat harga pajak yang harus dibayar, tapi kita lihat berapa nilai total yang harus dibayar, jika dibandingin sama harga resmi di Indo, yang kemungkinan besar sekitar 20,5 juta, iPhone yang kita beli di Singapore bisa lebih murah sekitar 1.5 juta lho. Tapi bakal beda ceritanya kalo kalian masukin biaya tiket, akomodasi, dan penginapan selama di sana. Menurut gue kalo ga sekalian liburan ga worth sih ke sana cuma beli hape.

Oke, balik lagi ke masalah perpajakan. Karena gue berniat declare dari awal, maka gue harus isi form declaration. Form ini sebenernya wajib bagi semua warga yang tiba dari luar negeri. Tapi somehow yaa, kadang-kadang buat dapetin form ini kita harus minta ke awak kabin, seperti yang gue lakuin.

Penampakan declaration form.

Dari peraturan pemerintah yang tertulis di declaration form di atas, jelas kalo gue ga declare bawa ikan, wkwk. Siapa ya yang bawa ikan hidup dari luar negeri?

Coba kalian liat poin F, dimana warga negara yang bepergian ke luar negeri, hanya boleh membawa barang yang nilainya kurang dari 500 USD. Kalau lebih yaa secara regulasi harus bayar pajak. Khusus handphone, hanya diperbolehkan bawa dua unit ya. Bukan berarti boleh bawa dua terus bebas pajak, bukan, maksimal membawa dua dan harus membayar pajaknya masing-masing. Kalo bawa lebih tapi bayar pajak? Ngga bisa juga, hape yang lebih bakal disita sama Bea Cukai.

Terus gimana ngitung pajaknya? Sebelum berangkat kalian bisa simulasiin kok kira-kira bakal kena pajak berapa, lewat aplikasi Bea Cukai yang sayangnya cuma ada di Google Play.

Waktu sampai bandara Soetta, gue langsung ambil antrian khusus declaration, yang sebenernya juga ga ngantri, karena ga ada yang declare pisan :P. Setelah tas-tas gue masuk mesin scanner, as expected gue dipinggirin sama petugas, tanpa di-scan pun juga sebenernya udah ketauan gue nenteng tas belanjaan dari Apple Jewel, wk. Tas belanjaan gue diperiksa petugas, sekalian gue kasi declaration form gue yang udah gue isi sebelumnya di pesawat. Gue disuruh masuk ruangan khusus Bea Cukai.

Sampai di dalem gue disuruh duduk sama Mas Pasha, asli ramah banget. Bayangan gue tentang petugas birokrasinya rese ga kejadian haha. Dia senyum-senyum nge-apresiasi gue yang ‘menyerahkan diri’ hahaha. ‘Coba orang-orang ini seperti mas Kautsar, ga perlu repot-repot saya jelasin dan bisa langsung input data’, katanya. Sa ae lu tong. Gue kepo kan, tanya deh gue, ‘gimana mas, banyak ga nih yang declare?’ Terus dia jawab, ‘wah baru masnya doang ini, yang lain pada nunggu ketauan!’ wkwk kacos broncos.

Asli gue ga masalah kalo kalian bayar atau ga bayar pajak, gue ga suka aja kalo ada orang yang niat baik ngikutin peraturan, malah dibikin down dengan ‘yah ngapain lu bayar pajak’. C’mon semua itu balik lagi ke pilihan masing-masing, sama halnya ketika lu memilih untuk ga bayar pajak. Jadi daripada nyari pembelaan, plis diem aja ok. True story, curhat dikit.

Ohya, pastiin waktu bayar pajak kalian bawa NPWP ya, karena perhitungan pajak kalau ngga punya NPWP bakal sedikit lebih mahal. Sebelum kalian bayar, kalian bakal dikasi lihat rincian nya apa aja. Untuk iPhone 11 Pro 64 GB rincian perhitungan pajaknya:

  1. Bea Masuk 10% : 984.000
  2. PPN Impor 10% : 1.083.000
  3. PPh Pasal 22 10% 1.083.000

Totalnya 3.150.000 ?

Perhitungannya pasti sama kalo kalian ambil iPhone dengan varian yang sama kaya gue dan bakal lebih mahal kalo kalian beli varian yang lebih tinggi.

Setelah kalian bayar via debit (langsung ke rekening negara) atau cash, bakal dicetakin bukti pembayaran pajak dan pencatatan IMEI dari handphone yang kalian beli. Sebenernya gue ga nyangka aja sih, ternyata pemerintah (sepertinya) emang serius tentang blokir-memblokir IMEI, integrasi antara Kemenperin, Kominfo, dan Direktorat Jenderal Pajak udah sejauh ini. Jadi, in case kalo peraturan itu bener-bener dijalanin, kalian yang bayar pajak bisa masuk white-list dari pemblokiran, seharusnya yah :P. Gue ga berharap banyak sih dari peraturan IMEI ini, wacananya udah dari tahun 2010 soalnya.

Bukti kalo IMEI kalian didaftarin, jangan sampe ilang kata abangnya

Udah sih gitu aja, jadi kalo ada pertanyaan ribet apa engga bayar pajaknya? Ngga sama sekali kok.

Penutup

Bingung aslinya mau nulis apa wkwk. Ya pokonya gitu lah, gue rasa udah cukup detail alur cara beli iPhone di Apple Store nya langsung (banyakan curhat kayanya). Buat kalian yang masih bingung, tulis aja di kolom komentar, pasti gue bales kok. Thank you udah mampir, Ciao!

Kautsar Written by:

22 Comments

  1. Line
    May 26, 2020
    Reply

    Yaaa bingung ngomong ke staffnya wkwkwkwk
    So far penjelasan lu udah cukup mendetail ko.

    • Kautsar
      July 3, 2020
      Reply

      Ahaha thank you, semoga membantu!

  2. bima
    July 14, 2020
    Reply

    Misal gw mau beli di SG Ipad Air 3 yg harga web nya itu $ 499. Atau SGD 749

    perhitungan pajak gimana ya bang?
    Balas via email ya kalau berkenan
    mikha.bima@gmail.com

    • Kautsar
      July 30, 2020
      Reply

      Halo Bima, thank you udah mampir! Sesuai peraturan pemerintah untuk pembelian barang dengan harga di bawah $500 ngga kena pajak kok. Btw mending ditahan dulu, bau2nya Ipad Air bakal direfresh tahun ini hehe

  3. Grace
    July 20, 2020
    Reply

    Mau nanya ini, kalo beli iPhone or applewatch online gimana ? Apa langsung ke web store Apple sing gitu ya? Krn secara jastip kan mahal. Pls info dong

    • Kautsar
      July 30, 2020
      Reply

      Hi Grace, thank you udah mampir. Betul, tapi dengan catatan kamu harus ambil ya ke Apple Store Singapore langsung karena mereka ga bisa kirim keluar Singapore.

  4. Dk
    July 24, 2020
    Reply

    Maaf mas sekedar ingin bertanya mas nya bekerja dimanakah? soalnya ke Singapore cuma beli hp dan turut andil membayar pajak

    • Kautsar
      July 30, 2020
      Reply

      Hi Deka, thank you ya udah mampir. Kebetulan saya kerja di salah satu konsultan IT di Jakarta, waktu beli itu cuma sekedar menhuhin bucket list aja kok hahaha.

  5. nata
    July 29, 2020
    Reply

    interesting… jadi ngiler. hahaha

    • Kautsar
      July 30, 2020
      Reply

      Hi Nata, kalau udah tau step-stepnya boleh lah dicoba, ditunggu khilafnya ?

  6. Hadi
    August 10, 2020
    Reply

    gan mau tanya dong, dari 3 jenis pajak yg dikenakan bea cukai yg semuany 10% tp kenapa untuk bea masuk nominal ny beda y?, dan selanjutnya kalo boleh tau harga iphoneny berapa y karena ppn ny 10% = 1.083.000 apakah harga iphoneny 10.830.000? terima kasih

    • Kautsar
      August 12, 2020
      Reply

      Hi Hadi,

      Karena emang ga mengacu langsung pada harga iPhone nya sih gan, jadi kan peraturan Bea Cukai mengharuskan kita membayar pajak ketika membawa barang dengan harga lebih dari USD 500, katakanlah iPhone 11 Pro harganya USD 1200, maka pajak yang harus dibayar harusnya hanya USD 700 (karena USD 500 sisanya sudah ‘disubsidi’ oleh Bea Cukai). CMIIW ya.

      Kalau untuk bea masuk yang nominal beda, saya lupa sih dia mengacu pada nilai yang mana, biasanya saya impor barang via pos biaya bea masuk memang paling kecil hehe
      Thank you ya udah mampir!

  7. HERI
    August 10, 2020
    Reply

    Halo mas kautsar
    Kalo kita beli via Apple store online, kemudian kita kirim ke teman kita Yang berdomisili di singapore
    Lalu teman kita Yang akan kirim ke indo, bagemana lagi tu perhitungan pajeknya

    Makasih pencerahan sebelumnnya mas
    Sangat dramatic 😄

    • Kautsar
      August 12, 2020
      Reply

      Hi Mas Heri,

      Thank you ya udah mampir! Untuk perhitungan pajaknya sama sih mas, basically titip temen atau beli sendiri kalau harga barangnya lebih dari USD 500 akan sama perhitungan pajaknya :).

      Saran saya kalau ada temen berdomisili di Singapore mending minta tolong beli di Apple Store aja karena bisa claim GST (tapi ini juga perlu diperhatikan ya, karena kalau visa pekerja setau saya ngga bisa klaim GST hehe)

  8. fina
    August 10, 2020
    Reply

    Hi, Kautsar.

    Kalau beli di apple.com itu bisa kirim ke Indonesia gak ya?

    • Kautsar
      August 12, 2020
      Reply

      Hi Fina,

      Thank you udah mampir! Ngga bisa yaa, kecuali Indonesia udah punya Apple Official Store sendiri ;). Sementara kalau mau beli online bisa via iBox, kemarin aku sempet cobain, oke kok! Besok-besok coba aku bikin deh blog post nya hehe

  9. Anisa W
    August 21, 2020
    Reply

    halo mau tanya, kan disitu ditulis kl hrg barang lebih dr $500 bayar pajak. misal saya beli 2 barang harga $300 each. nah itu terhitung jd $600 atau ttp dibawah $500 ?

    • Kautsar
      August 27, 2020
      Reply

      Hi Anisa, thank you udah mampir! Aku coba jawab setauku yaa. Seharusnya sih ngga kena ya, tapi yang harus diperhatikan, meskipun tidak kena pajak untuk barang-barang tertentu ada maksimal pembelian di luar negeri. Misal begini, kamu beli HP seharga $200 sebanyak 3 buah, setauku Bea Cukai hanya memperbolehkan membeli HP di luar negeri sebanyak 2 buah, nah 1 HP lainnya bisa jadi terkena pajak atau disita (ini aku kurang tau ya yang mana). Setahuku untuk barang kena pajak dilihat dari nilai satuan barang tersebut. CMIIW.

  10. August 22, 2020
    Reply

    menarik, thx share infonya. sempet mau nekat ambil se 2020 yan udah ada di web indo tapi kapan avail nya entah kapan di indo. meski di marketplace indo udah ada beberapa versi inter tapi masih ngeri2 sedap ama per-imei-an ini karena engga beli sendiri kek agan mungkin relatif aman.

    • Kautsar
      August 27, 2020
      Reply

      Sama-sama! Iyaa, kalau di web Apple Indo setauku cuma sebagai promotional, tidak sebagai Online Store, biasanya kalau kita klik Buy akan nge-redirect ke website distributor resmi (Erafone/Ibox). Kalau emang yang dicari memang keamanan, emang mending nunggu resmi sih. Thank you Auladi udah mampir!

  11. M2NG
    August 26, 2020
    Reply

    saya tertarik beli iPhone SE2 yang secara resmi belum masuk di Indonesia, bahkan ada isu kemungkinan gak masuk jd mau gak mau harus beli di luar yaa paling deket singapura. Tapi gimana caranya saya bisa beli tanpa harus kesana sementara gak ada kenalan juga. Trus kalau beli disana bagaimana klaim barangnya selama masih garansi jika terjadi apa-apa. Mohon pencerahannya donk…

    • Kautsar
      August 27, 2020
      Reply

      Haloo, seharusnya masuk sih, karena lumayan banyak yang nungguin, tapi aneh juga sih udah 3 bulan release di US belum ada tanda-tanda hahaha. Kalau ngga ada temen sih pilihannya bisa via jastip atau yaa beli di market place Indonesia, pastiin aja product nya belum ter-aktivasi (masih Green Peel) karena jika sudah teraktivasi maka garansi nya udah jalan. Untuk garansi sih tetep ngga bisa diclaim di Ibox ya setauku karena mereka cuma terima garansi mereka sendiri, tapi kalau kita bawa ke Apple Store resmi (di Indo belum ada) harusnya garansi tetap bisa diclaim. Thank you ya udah mampir!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *