3D Touch, Nasibmu Kini..

Gue masih inget banget gimana dulu excited-nya ketika meminang iPhone kedua gue, iPhone 6s. Selain karena layarnya yang lebih gede (karena sebelumnya gue pake iPhone 5), ada satu fitur yang boleh dibilang gimmick tapi gatau kenapa fitur ini udah melekat banget sama cara gue menggunakan sebuah smartphone, iya, yang gue maksud 3D Touch.

3D Touch, atau dulu sempet ngetren dengan nama Force Touch, adalah salah satu fitur ga penting dari Apple yang somehow bikin gue ga bisa lepas. Gue rasa temen-temen yang pake iPhone sekarang udah pada tau sih sama 3D Touch ini. Fitur ini dibenamin di dalam layar iPhone, jadi ketika user nge-tap layar dengan pressure tertentu, ntar bakal ada beberapa opsi yang akan muncul. Menurut gue tuh, salah satu terobosan dalam hal user experiencePeek and Pop jadi salah satu habit yang paling sering gue lakuin, jadi dia bisa preview message, juga quick reply langsung dari lock screen. Pindah aplikasi juga tinggal teken agak dalem (((dalem))) di bagian kiri layar.

Tapi Apple just being Apple, sama halnya Touch ID, 3D Touch mulai terlihat kalau akan ditinggalkan, huhuhu. Kita bisa liat dari rilis trio iPhone terbaru September kemarin, iPhone XR (varian paling murah) nggak disertai dengan fitur 3D Touch, ngga kaya iPhone XS ataupun iPhone XS Max. Kampret emang user disuruh beli varian yang lebih mahal ?. Tapi ya namanya perusahaan emang niatnya cari untung kan.

Haptic Touch, nama fitur pengganti dari 3D Touch, alih-alih pake teknologi pressure sensitivity doi cuma pake teknologi long press. Sangat tidak Apple-ish, hahaha. Jadi intinya Haptic Touch ini simulate experience-nya 3D Touch, sama kaya tombol home button iPhone 7 yang simulate tombol home button fisik. Dalihnya siih karena XR masih pake LCD, dan layarnya harus dibuat menyerupai iPhone X, jadinya ngga bisa pakai 3D Touch.

Tentunya dengan Haptic Touch ini, ada beberapa habit yang ga bisa lagi dipakai, Peek and Pop, salah satu yang gue jelasin di atas tadi, juga sangat terbatas. Awalnya di iPhone XR fitur ini malah ga ada, tapi di update iOS 12.1.1 kemarin barusan ditambahin. Ya emang Apple janji bakal bawa update Haptic Touch untuk beberapa rilis iOS ke depan sih. Tapi Peek and Pop hanya sebatas preview message dan quick reply doang, padahal seharusnya kita bisa preview link, dan hal-hal kecil lainnya yang sangat bisa menghemat waktu.

Gue pernah baca di Medium, ada user yang ngasi saran yang menurut gue itu jenius banget, Apple should consider 3D Touch as main feature not just a gimmick. Ini contohnya:

Gambar di atas adalah sebuah konsep control center, dimana setiap elemen yang bisa diakses menggunakan 3D Touch, bakal ada ‘lengkungan’ di pinggirnya. Gue sadar masalah utama 3D Touch menjadi fitur yang kadang-kadang tidak dianggap, dan gapapa kalau ga ada, karena ya emang user gatau mana-mana yang bisa di-3D Touch-in. Aneh banget ya bahasanya wkwk. Ya pokonya gitu lah.

Yah, I guess it’s time to say goodbye lah pada 3D Touch, gue ngerasa harusnya Apple bisa ngelakuin hal lebih, bukan malah mengganti. Anjir kek bicara ama mantan gini. Sebenernya masalah ini bisa kelar dengan satu pernyataan, “Yha, beli aja XS atau XS Max, kelar kan.” hehe, duitnya ndak ada Fergusoo.

 

Kautsar Written by:

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *