Pengalaman Beli iPhone dari Apple Store Resmi Indonesia di Lazada

Hai hai, jadi beberapa minggu yang lalu si pacar (yang sudah dalam pengaruh gue untuk ganti hp dalam 2 tahun terakhir) memutuskan untuk akhirnya ganti hp. Doi pake iPhone 5 yang udah dipake sejak 2014 (inget banget karena di tahun yang sama gue lagi dipelonco sebagai junior di kampus, wk), yang sebenernya udah sangat-sangat kewalahan sama iOS 10 nya ketika ngejalanin daily task yang yaa sebenernya cukup simpel. Setelah galau-galau nentuin bakal upgrade ke iPhone apa, akhirnya pilihan jatuh ke iPhone 7, sebenernya gue udah ngebisikin, “udah iPhone X aja! Nanggung, ntar ga lama ganti lagi loh”, tapi hasutan gue kurang mempan hahaha. Emang yang namanya beli hp (atau produk apapun) harusnya sesuai dengan kebutuhan.

Karena udah tau mau beli iPhone 7, gue ama doi mulai cari-cari tuh, enaknya beli dari online atau offline store mana yaa? Sebelum cari-cari nih, gue udah netapin beberapa kriteria yang harus dipenuhi:

1. Online/offline store kudu kredibel.

2. iPhone wajib dalam kondisi Green Peel. Wajib.

3. Harga masih masuk akal.

Untuk kriteria nomor satu sama tiga, kayanya udah common sense lah, meskipun nyarinya juga ngga gampang juga, apalagi kalau iPhone yang keluar udah dua tahun yang lalu, iya by the way iPhone 7 keluar tahun 2016. Ini yang bikin pentingnya kriteria nomor 2. iPhone yang udah direlease 2 tahun atau lebih, karena stoknya menipis, akan lebih susah nyari barang yang bener-bener baru dan belum dibuka. Makanya, dimulai dari iPhone 7, Apple ngebuat packaging khusus yang nandain iPhone udah pernah dibuka atau belum, yang biasa dikenal dengan istilah Green Peel. 

Green Peel sendiri adalah stiker warna ijo yang bisa lo liat di packaging untuk iPhone 7 ke atas. Stiker ijo bergambar panah ini bertujuan buat mempermudah buyer waktu ngebuka box iPhone mereka. Jadi, kalau lo pada beli iPhone packagingnya ga kaya gambar yang gue share di bawah (bisa repackage dengan dibakar pinggirannya, dilaminasi plastik biasa, atau bahkan ga ada plastiknya), kemungkinan iPhone lo udah pernah dibuka.

Emang kenapa sih kalo udah pernah dibuka? Yaa ga kenapa-kenapa sih, kalo gue sih, masa nih lo udah beli hp mahal-mahal eh yang ‘ngeperawanin’ bukan elo hihi. Yah, despite of that, lo jadi ga tau nih ketika dibuka udah diapain aja sama yang jual, iya kalo cuma dibuka doang, beberapa kemungkinan yang bisa terjadi nih:

  1. Aksesoris iPhone lo dituker sama yang kw.
    Beberapa orang ada yang bodo amat sih sama ini. Cuman sayang banget aksesoris Apple yang asli mahal-mahal kan tuh. Yakalo lo beli iPhone-nya dengan harga yang lebih murah, lha kalo sama? 
  2. iPhone udah diaktivasi
    Ini kasus yang paling common. Maksud dan tujuannya mastiin kalo unit itu baik-baik aja, biasanya bakal dicek kamera, vibrate, telpon dll. Terus masalahnya dimana? Masalahnya, kalo iPhone udah diaktivasi garansi nya bakal jalan Pak Eko. Iya kalo ketika diaktivasi besok nya atau lusa lo beli, lha kalo barang stay di gudang atau etalase toko selama 1-2 bulan? Lo bakal rugi karena garansi iPhone lo kepotong dua bulan, bukan lo yang make tuh. Makanya, istilah iPhone non activated biasanya sama dengan istilah Green Peel. And worst of all ada di nomor 3,
  3. iPhone Refurbish
    Buat yang belum tau hp refurbish, jadi istilah refurbish (perbaikan/diperbarui) itu buat hp yang beberapa komponennya udah rusak, diperbaiki, terus dijual lagi dengan harga lebih murah. Intinya sih hp bekas yang diperbaiki kemudian dijual lagi. Handphone refurbish ngga selamanya jelek, kalau yang ngerluarin bener-bener dari Apple. Selain harganya lebih murah, kualitasnya juga terjamin lah. Terus tau darimana nih kalo itu bener-bener Apple yang ngeluarin, bukan konter-konter toko yang nge-repackage aja? Gampang, bisa diliat dari box hpnya kok. iPhone refurbish yang dikeluarin sama Apple biasanya box nya putih minimalis dengan tulisan refurbished kaya di bawah.
    Jadi ya pastiin aja kalau dari awal udah niat beli hp refurbish, itu Apple yang ngeluarin, karena kalo abang-abang counter lo ga tau tuh, daleman hapenya udah kaya gimana. Kebanyakan kasusnya, dari luar keliatan baik-baik aja, ga selang 2 minggu earphone jack tau-tau ga bisa, sinyal no service, sampe layar yang ga bisa nyala

Balik lagi, gue belum nemuin toko yang pas nih buat beli iPhone nya. Opsi terbaik sih masih toko langganan gue di Surabaya, tapi Nidia minta gue temenin kalo jadi beli di sana ?. Terus browsing-browsing, kemudian gue inget satu artikel. Dari sana gue baru inget kalo akhir 2017 Apple baru aja buka Official Apple Store di Indonesia tapi untuk penjualan online aja. Kebetulan mereka gandeng Lazada untuk platform e-commerce nya. Sebenernya waktu dulu launching gue sempet intip-intip harga iPhone di sana. Mahal. Wkwkwk. Yaa, paling ngga ga jauh beda lah sama Apple Premium Reseller kaya iBox, Infinite, dll.

Taapi, setelah gue balik liat-liat lagi, ternyata buat hp flagship (waktu itu iPhone X), emang harga masih tinggi, nah, buat iPhone yang udah keluar beberapa tahun kaya seri iPhone 7 sama 6s, jatuhnya lebih murah. Seberapa murah? Yaa lebih murah 1-2 jutaan lah kalau dibanding sama Apple Premium Reseller. Yaudah, ngga usah banyak bingung gue langsung pesen, dan dikirim tengah malem itu juga wkwk. Kebetulan ekspedisi yang ada cuma Ninja Xpress, gue pilih yang pengiriman satu hari.

Ngga pake lama nih, sore harinya paket udah sampe, beberapa gambar di bawah unboxing-unboxingan paketnya ?:

agak gede juga paketnya buat satu hape

iPhone dibalut sama bubble wrap yang cukup tebel.

kalian bisa liat Green Peel yang gue maksud, stiker warna ijo di bawah logo Apple.

lengkap sama kartu garansi berbahasa Indonesia ?

Gue cuma berani buka paketnya aja, karena dikirim ke kos gue sedangan pacar di Surabaya, memastikan aja kalo yang dikirim itu iPhone bukan sabun mandi hahaha. Setelah gue sampe Surabaya seminggu kemudian, akhirnya kita unbox dengan proper ahaha.

So far sampe sekarang, ya semuanya baik-baik aja sih. Aksesoris lengkap dan asli, cellular ngga ada masalah, iCloud juga ngga masalah, buku panduan berbahasa Indonesia, dan yaaang paling penting, belum teraktivasi, which means garansi belum jalan. Taunya dari mana? Jadi di box iPhone tuh ada yang namanya serial number, itu lo tinggal masukin aja di sini. Ntar dia bakal ngasih informasi warranty coveragenya. Untuk iPhone yang belum diaktivasi nanti bakal muncul kaya gini:

 

ini gue masukin serial number iPhone yang gue beli di Lazada

Selain kelebihan-kelebihan yang udah gue sebutin di atas, beberapa kekurangan dari Apple Store di Lazada tuh:

  1. Item availibility yang ngga terlalu lengkap. Untuk seri iPhone 7 itu aja ga salah cuma ada varian 32gb sama 128gb, itupun ngga ada warna Jet Black ga salah. Yah kalo kalian ga concern sama kosmetik-kosmetik gitu ga masalah sih.
  2. Harga lini terbaru yang masih terhitung mahal.

Gimana? Tertarik beli di sana? Kabar-kabar ya hahah. Kalo ada yang mau ditanyain drop ur comments below ya, ciao!

Kautsar Written by:

6 Comments

  1. Teman “terhangat”
    October 13, 2018
    Reply

    Reviewnya bagus banget bang, skrg quality untuk beli produk apple sangat diperhitungkan, mengingat banyak problem yang dialami orang2 setelah beli “refurbish” atau sejenisnya. Tapi apa bener bang , abang sekarang pensiun dota ya? Saya liat last onlinenya sudah sebulan lebih

    • Kautsar
      October 14, 2018
      Reply

      Iya bener banget! Beda ketika beli produk Apple 5-6 tahun yang lalu, masih belum banyak iPhone refurbish. Hahaha kalo soal Dota, itu gara-gara udah kerja jadi ngga sempet mainnya, add aja siapa tau ntar tergoda buat main lagi ?. Thank you ya udah mampir sama ninggalin comment ?

  2. Yunita
    April 27, 2020
    Reply

    Keren banget artikelnya sangat informatif. Thank you! Keep it up! ?

    • Kautsar
      May 5, 2020
      Reply

      Thank you!

  3. May 6, 2020
    Reply

    Makasih bngt nih artikel nya,jadi untuk pembelian online ada di lazada
    Oh ya kalo untuk misal ada kerusakan di iPhone nya kita ngetuker garansi nya kemana? Ibox kah ?
    Soalnya pengen murtad dari android ke iphone jd masih awam bang wkwk

    • Kautsar
      July 3, 2020
      Reply

      Sorry ya baru bales.
      Ahaha, gpp mah murtad aja di sini kita sambut :P.

      Kartu buku panduan indonesia sih, seharusnya bisa ya karena yang ngeluarin buku panduan indonesia seinget saya cuma Erajaya, tapi kalaupun juga ngga bisa, tetep bisa dibawa ke servis resmi Apple Indonesia (Apple Authorized Service) kok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *