Coffee Brewing Class – Brewing Kopi Sendiri di Rumah?

Halo, jadi gue mau cerita nih, (sekaligus mau berbagi ilmu gitu hehe.) kebetulan kantor ngadain Manual Brewing Class beberapa minggu lalu. Ngga afdol yaa rasanya kalo suka minum kopi, (kopi beneran atau kopi-kopian hihi) tapi ngga tau seluk beluk biji kopinya, roasting-nya, sampe metode-metode brewing-nya. Gara-gara itu, akhirnya kita mutusin nih buat ikutan kelas ini, iya kita, ada gue Fachrur sama Rara. Padahal mah alesan utamanya karena acaranya gratis hahaha.

 

Long story short, kita udah ketemuan nih, sama peserta-peserta lain juga tentunya, di Gordi HQ. Usut punya usut ternyata coffee shop satu ini cukup beken diantara barista kopi-kopi kekinian. Selain tempat ini emang coffee shop yang udah cukup terkenal, doi juga jual beberapa equipment brewing, sampai nyediain subscription biji kopi mingguan yang mereka kurasi sendiri, keren kan. Bau-bau bakalan jadi korban marekting mereka nih gue.
Sebelum terjun ke praktik coffee brewing-nya, kita dikenalin dulu nih sama yang namanya Coffee Variety, Coffee Processing, Roasting Stages, Brewing Method sama Brewing Variable. Gue bakal coba sampein di sini tapi ngga mendetail ya, beberapa udah lupa hehe.
  1. Coffee Variety
Jadi di sini kita diajarin kalau jenis kopi ini ada banyaak banget. Kalian bisa liat gambar di bawah:
source: http://scaa.org/
Java, Typica, Bourbon sama Cattura adalah beberapa jenis kopi yang bisa kita temui di Indonesia. Kenapa cuma beberapa jenis doang? Karena ngga semua biji kopi nih bisa tumbuh (eh emang iya tumbuh?) di kondisi tanah dan cuaca di Indonesia. Kata mba-nya yang dari Gordi nih untuk jenis kopi paling mahal tuh Gesha, karena proses perawatannya susah banget. Btw, dari sini gue tau kalo salah satu coffee shop di Surabaya namanya diambil dari salah satu jenis kopi di atas, ada yang tau? ?
  1. Coffee Processing
Sebelum berubah jadi biji kopi warna coklat yang sering kita liat di iklan-iklan, Green Bean perlu dilakukan satu fase processing dulu gengs. Jadi basically proses dari biji kopi mentah sampai siap buat diseduh tuh gini: pertama petani kopi memetik buah, dari buah yang udah dipetik bisa diambil Green Bean-nya, setelah itu bakal dilakukan processing pada Green Bean (yang mau dibahas nih), terakhir, setelah Green Been selesai dilakukan processing, akan dilakukan roasting. Fase Processing sendiri dibagi jadi dua Washed sama Natural. Bedanya apa?
source: http://blog.seattlecoffeeworks.com/roastery/earth-honey-process/
  • Kalau Washed nih banyak penggunaan air, dari mengupas sampai merendam, hasilnya akan terlihat lebih clear dan clean, tapi kita bakal susah dapet complexity dari biji kopinya.
  • Beda lagi kalau Natural, prosesnya ngga pake air sama sekali, biasanya sih dijemur, jadinya kadar air dan kelembaban nya berkurang, akhirnya karakter yang dihasilkan lebih complex, lebih fruity, tapi agak susah karena kondisi cuaca di Indonesia yang nggak terlalu mendukung. Jadi jangan heran nih, kalau ada biji kopi rasa berry, bahkan pisang, karena sebenernya rasa-rasa itu dihasilkan dari proses caramelized itu tadi, kebetulan aja kita familiar sama rasa buah-buahan itu.
  1. Roasting Stages
Fase selanjutnya adalah Roasting atau pemanggangan. Bukan, ini kopinya ngga disuruh berdiri terus diejekin sama Comic. Hehe sorry. Beberapa jenis dari roasting bisa dilihat di bawah:
source: http://www.tibaagan.com
First Crack sampai City Roast biasanya digunakan di coffee shop, karakternya, kita bisa ngerasain sweetness karena ada proses caremelized, nah kalau kopi pabrikan yang biasanya kita buat tinggal seduh itu roasting stages-nya diatas full city roast, karakteristiknya, body lebih dapet, rasanya round dan nendang, tapi complexity ga ada. Dari semua stages roasting rasa asam pasti ada, karena dari buah. Kopi pasti pahit tapi gimana lo bisa menekan rasa pahit tersebut. Roasting ini juga bisa mempengaruhi loh dengan metode apa kita nantinya akan nge-brew, dan alat apa yang kita gunain. Gila, baru sampai ini udah kerasa banyak ya variabel yang nentuin kopi yang biasa kita minum?
Kopi pasti pahit tapi gimana lo bisa menekan rasa pahit tersebut. – Mba-mba Gordi.
  1. Brewing Method
Setelah biji kopi dipanggang, selanjutnya nih kita nentuin pake cara apa kopi bakal di-brew. Kata mba-mba Gordi sih ada dua, filter profile sama espresso profile. Nah di kelas ini kita belajar pake filter profile yang biasanya dipakai buat manual brewing, jadi lo pada ntar bisa brewing sendiri di rumah tanpa kudu ke coffee shop gitu. Selain itu, alatnya nih banyak ditemuin dan murah meriah yippie. Beda banget sama espresso profile yang perlu alat segede gaban yang harganya ngga murah. Ngga enaknya pake filter profile nih, kita ga bisa bikin es kopi susu kekinian, karena biasnaya es-es kopi begitu kombinasinya ada susu + beberapa mili espresso, ini kudu di-note ya. Buat filter profile, lo bisa pake french press, clever dripper, aero press, v60. Kebetulan di kelas ini kita diajarin pake V60 sama clever dripper.
Buat post di blog ini, gue cuma jelasin V60 doang yak. Jadi kalau kita make metode V60 nih, ada beberapa peralatan yang lo butuhin diantaranya:
  • V60 Cup
Nih alat buat lo nge-pour air panas, ke coffee grounds (biji kopi yang udah dihalusin), sampe akhirnya nanti cuma jadi ekstrak kopi doang. (makanya tuh namanya filter profile xixi)
  • Grinder
Grinder atau penggiling nih diperluin ketika lo dapet biji kopi yang belum dalam keadaan udah digiling. Grinder listrik jelas lebih mahal, tapi enaknya lo bisa atur grind size sesuka lo dengan presisi yang pas. Kalo home brewing aja sih gue saranin beli hand grinder atau yaa beli biji kopi yang udah digiling ya.
  • Paper FIlter
Ini gue ga tau spesifikasinya sih haha, pokonya lu pada butuh ini buat nyaring coffee ground ketika dituang air panas dari kettle.
  • Kettle
Sebenernya ngga pakai kettle juga ngga masalah sih, yang penting lo bisa nuangin aja dengan rapi dan bener.
  • Timbangan
Ini ga bisa cuy pake timbangan BB lo di rumah hahaha, kita perlu timbangan ini buat bisa ngukur biji kopi dan air yang bakal dituangin dengan precise.
  1. Brewing Variable
Seperti yang udah gue sebutin tadi, variabel untuk buat satu ‘rasa’ dalam kopi tuh banyak banget, termasuk dalam brewing. Ada beberapa variabel yang kudu lo perhatiin, diantaranya:
  • Coffee to Water Ratio
Maksudnya nih, perbandingan kopi dan air nih kudu seimbang. Defaultnya kita pake 1/15, jadi kalau kita pake 15 gram kopi, air yang kita gunakan jadinya 225 ml, dengan perhitungan 15 gram kopi x 15 gram air. Dengan kata lain, kalo lo mau kopi lo lebih pekat atau pun sebaliknya, lo bisa mainin rasio ini.
  • Grind Size
Ukuran biji kopi yang udah digiling juga berpengaruh, ada beberapa tingkat kekasaran juga nih, banyak juga ya jadinya wkwk. Dibedain jadi tiga, Coarse, Medium, dan Fine. Semakin tinggi angka grinding nya maka biji kopi akan semakin halus (fine).
  • Water
Lagi-lagi kata mbanya, ada beberapa aspek pemilihan air, yang penting sih ga boleh berbau, dan ga boleh air keran karena ada kadar mineral yang perlu diperhatiin. Kalo pengen cepet katanya pake air kemasan merk Cleo, itu udah paling mending dibanding merk yang lain. Ohya, untuk suhu juga antara 90~96° Celcius ya.
Kenapa variabel-variabel di atas sangat penting? Karena ketika lo selesai nge-brewing, paling nggak ada tiga kemungkinan kopi lo bakal jadi:
source: baristahustle.com
Mostly sih orang-orang kebanyakan ngincer ideal, tapi ngga salah juga kalo lo punya selera di under maupun over extract. Variabel-variabel di atas yang sekiranya nentuin kopi lo bakal jadi yang mana.
Oke, next, proses brewing V60 sendiri, gue nih dulu tiap pesen kopi V60 di coffee shop ngira dari namanya udah sangar banget, V60, ternyata setelah gue coba nih ngga terlalu ribet juga hahaha. Intinya, teknik V60 ini pake cara 2x pouring, pre infuse dan second pour namanya.
  • Pertama, lo taruh tuh paper filter di cangkir V60-nya, abis itu basahin filter pake air panas dari kettle, jangan lupa buang air panas nya ya, karena ntar bisa ngerusak Coffee to Water Ratio-nya.
  • Kedua, timbang biji kopi dengan berat yang kalian pingin, kalo mau satandar-standar aja ya 15gram kaya yang gue jelasin di atas tadi, terus grind biji kopi kalian dengan grind size yang kalian pingin, gue sih rekomendasiin fine aja.
  • Ketiga, timbang juga berapa banyak air yang bakal kita gunain, karena kita pakai Coffee to Water Ratio 1/15, jadi kita butuh 225gram air.
  • Keempat, lo tuangin tuh air panas dari kettle ke cangkir V60, pastiin semua bagian kopinya kena ya. Tuang terus, tapi jangan banyak-banyak, sampai 30 gram aja, kalau udah lo diemin tuh sampa 30 detik.
  • Kelima, setelah 30 detik lo tuang lagi sisa airnya, sampai timbangan nunjukin angka 225 gram air, inget, tuanginnya pelan-pelan dan sambil diputer ya.
  • Terus, yaudah deh. Ngga susah-susah amat kan? Iya tapi b elum tentu rasanya enak lho, haha! Mungkin kalo dalam bentuk tulisan agak bingungin ya, ini gue kasih contoh video-nya, kurang lebih begini lah: https://www.youtube.com/watch?v=VRbVIfOq7FE.
Sebenernya ini cuma salah satu dari teknik kalo lo pake V60, ada juga yang nuangin kopi nya sebagian dulu waktu pre infusion, setelah itu baru sisanya dimasukin, bebas, ngga ada yang salah kok, temuin aja gimana rasa kopi yang lo suka.
By the way, kelar kelas ini semua peserta dikasi goodie bag biji kopi yang udah digiling + discount code kalo mau beli peralatan atau subscription di Gordi!
bonus foto kita bertiga, dan Rara dengan beginner’s luck nya yang dapetin Grinder gratis.

 

Bottom line, abis ikut kelas ini tuh gue ngerasa hmm ternyata bikin kopi tuh yang dipikirin banyak banget ya hahaha. Akhirnya ikhlas deh ngasih beberapa ribu untuk secangkir kopi karena bikinnya ngga sesimpel itu. Kalo setelah baca cara-cara di atas lo masih puyeng, yaudah, beli di Coffee Shop aja, ngga dosa kok hahaha, ajak-ajak gue ya!
Kautsar Written by:

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *