jauh dari rumah — prologue

Halo! Kenalin, namaku Obik, orang yang kesekian kalinya bikin blog, karena berpikiran kalo blog lamanya cukup alay. Saat ini aku tinggal di sudut kota Jakarta (literally sudut karena masuk gang), sedang bekerja di salah satu perusahaan konsultan teknologi asing dari Bermuda.

Biar sesuai sama judul, ceritanya ini pertama aku jauh dari rumah. Iya, kebetulan dulu kuliah di Surabaya, cuma 30 menit dari rumahku, Sidoarjo. Jadi kangen, kan.

Kalau dihitung, 1 Agustus nanti genap 2 bulan aku di Jakarta. Yaelah, baru 2 bulan, tapi serius deh, aku kira hidup sendiri jauh dari rumah dan pacar bakal cukup berat, apalagi dengan aku yang ga ada pengalaman ngerantau. Kalo udah gini udah bisa ngasih wejangan ke orang-orang pakai quotes mainstream: 

Merantaulah agar kamu tahu rasanya rindu.

Sok asik banget yekan. Balik lagi ke topik, kalau bicara merantau biasanya ga jauh dengan yang namanya adaptasi. Satu hal yang tiap orang bisa beda-beda dalam menghadapinya, ada yang bisa cepet, ada yang lambat, yang stress gara-gara ngga bisa beradaptasi juga ada.

Alhamdulillah ni, aku termasuk yang yaaa biasa-biasa aja hehe. Palingan cuma perlu latihan melafalkan lo-gue dengan tajwid yang bener, biar ga disangka medhok hahaha. Ohya, satu lagi! Sempet culture shock sih waktu pertama kali ke PIM, waktu malem minggu. Bukan karena ramenya nih, tapi orang-orang yang dateng itu lho, berasa kaya real life instagram feed! Bukan di Surabaya ngga ada yang cantik, bukan, tapi lebih ke orang-orang sini yang segitu niatnya dandan padahal cuma ke mall. Sempet kepikiran sih, apa mereka gitu biar terlihat superior satu sama yang lain?? (bilang aja situ kizmin)

Anyway, berhubung postingan ini juga jadi postingan pembuka, aku mau kasih tau nih kira-kira konten apa aja yang bakal aku tulis (kalau sempet, dan niat, hehe). Selain daily life, kayanya bakal ada tutorial, kerjaan, sama yaa review tipis-tipis tempat nongkrong atau event selama aku lagi ada di Jakarta. Jadi, jangan kemana-mana ya, hehe.

disclaimer: logat dan bahasa postingan berikutnya bakal disesuain ya sama bahasa anak gaul jaksel. iya, yang wicis2 itu.

Kautsar Written by:

2 Comments

  1. December 15, 2018
    Reply

    Piye.. Wes gaul po urung? ?

    • Kautsar
      December 15, 2018
      Reply

      otw ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *